Hari Ini, Bareskrim Periksa Eks Dirut Bosowa Corporindo Sadikin Aksa


Bisnis.com, JAKARTA – Bareskrim Polri mengagendakan pemeriksaan mantan Direktur Utama PT Bosowa Corporindo Sadikin Aksa pada Kamis (18/3/2021). Dia merupakan tindak pidana perbankan perbankan.

Insya Allah hadir jam 10, ucap Direktur Tindak Pidana Ekonomi dan Khusus Brigadir Jenderal Helmi Santika melalui pesan teks pada Kamis (18/3/2021),

Sadikin Aksa sedianya berdasarkan 15 Maret 2021. Namun, ia absen lantaran masih berada di luar kota.

Dijelaskan Helmi sebelumnya, kasus berawal ketika pada Mei 2018, PT Bank Bukopin, Tbk., Ditetapkan sebagai bank dalam pengawasan intensif oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK) karena permasalahan tekanan likuiditas. Kondisi tersebut semakin memburuk sejak Januari hingga Juli 2020.

Untuk menyelamatkan Bank Bukopin, OJK mengeluarkan kebijakan, di antaranya memberikan perintah tertulis kepada Dirut PT Bosowa Corporindo atas nama Sadikin Aksa melalui surat OJK nomor: SR-28 / D.03 / 2020 tertanggal 9 Juli 2020.

Surat itu berisikan perintah tertulis memberikan kuasa khusus kepada Tim Bantuan Teknis (Tim TA) dari PT BRI untuk menggunakan dan menggunakan hak suara dalam Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) PT Bank Bukopin Tbk dengan batas waktu pemberian kuasa dan penyampaian laporan pemberian surat kuasa kepada OJK paling lambat 31 Juli 2020.

“Akan tetapi PT Bosowa Corporindo tidak melaksanakan perintah tertulis tersebut,” kata Helmy.

Dalam penyelidikan, ditemukan fakta bahwa setelah surat dari OJK diterbitkan pada 9 Juli 2020, Sadikin Aksa mengundurkan diri sebagai Dirut Bosowa Corporindo pada 23 Juli 2020.

“Pada tanggal 24 Juli 2020, SA masih aktif dalam kegiatan bersama para pemegang saham bank Bukopin maupun pertemuan dengan OJK pada tanggal 24 Juli 2020, namun tidak memberi tahu soal pengunduran dirinya sebagai Dirut PT Bosowa Corporindo,” kata Helmy.

Pada 27 Juli 2020, Sadikin Aksa juga mengirimkan foto surat kuasa kepada Dirut Bank Bukopin dengan tugas jabatannya sebagai Dirut PT Bosowa Corporindo. Bosowa dinyatakan tidak melaksanakan perintah OJK perintah Surat Perintah Tertulis OJK No. SR-17 / D.03 / 2020 tanggal 10 Juni 2020 hal Perintah Tertulis dan Perintah No. SR-28 / D.03 / 2020 tanggal 9 Juli hal Perintah Tertulis Pemberian Kuasa Khusus kepada tim bantuan teknis dari PT Bank Rakyat Indonesia Tbk. Sanksinya adalah, Bosowa tidak lulus sebagai pemegang saham pengendali.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini:

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini:

OJK bukopin

Konten Premium

Masuk / Daftar

Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.


Prize harian Keluaran SGP 2020 – 2021. Game spesial lain-lain dapat dilihat secara terprogram via notifikasi yang kita letakkan di website ini, serta juga dapat dichat kepada operator LiveChat pendukung kami yg menunggu 24 jam On-line buat mengservis segala kebutuhan antara pengunjung. Lanjut langsung join, & kenakan promo Lotto serta Kasino Online terbaik yang tampil di website kami.